Bakal Jadi Tuan Rumah GPDRR, Alat Peringatan Dini Longsor Malah Tak Berfungsi

Konstruksi Media – Direktur Sistem Penanggulangan Bencana Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Mohd. Robi Amri, menyebutkan Bali akan menjadi tuan rumah Global Platform for Disaster Risk Reduction (GPDRR) 2022.

Dalam kegiatan internasional ini, akan hadir perwakilan dari 162 negara anggota.

Namun, pihaknya malah menemukan alat peringatan dini longsor berbasis masyarakat yang dipasang di wilayah Kabupaten Bangli tidak berfungsi dengan baik.

Hal ini ditemukan usai pengecekan keefektivitasan alat yang telah terpasang sejak lima tahun lalu di lapangan langsung.

Tepatnya di Desa Batu Dinding, Kecamatan Kintamani, yang memiliki potensi tanah longsor dengan kategori sedang hingga tinggi.

“Pada saat pengecekan, tim BNPB menemukan beberapa faktor peralatan tidak berfungsi secara optimal,” ujar Amri dalam keterangan tertulis, Kamis (19/8/2021).

Hal tersebut akan dievaluasi secara bersama yaitu BNPB dan Universitas Gadjah Mada, yang mengembangkan perangkat bagian dari sistem peringatan dini tanah longsor atau landslide early warning system (LEWS). Faktor penyebab teridentifikasi pada kondisi teknis alat dan faktor alam.

“Tim BNPB mendapati adanya kendala baterai yang sudah habis sehingga alat sensor tidak berfungsi. Di samping itu, kendala hama semut menyebabkan malfungsi sensor tersebut. Sedangkan kondisi alam, seperti kondisi tanah yang tergerus aliran sungai, merusak ekstensometer yang terpasang di dekat bantaran sungai,” ungkapnya.

Pengecekan alat peringatan dini tanah longsor dilakukan sebagai bahan evaluasi dan masukan dalam penyusunan Rancangan Standar Nasional Indonesia (RSNI).

Dalam GPDRR nanti, lanjutnya, para peserta akan melakukan field trip yang direncanakan adalah kunjungan pada wilayah yang terpasang alat peringatan dini longsor di wilayah Kintamani dan kunjungan ke Museum Batu.

Ia juga berharap momen tersebut bisa menjadi kesempatan untuk mempromosikan Kabupaten Bangli kepada komunitas internasional, khususnya dalam konteks pengurangan risiko bencana tanah longsor.

BNPB juga berkesempatan untuk melakukan pertemuan dengan Bupati Bangli Sang Nyoman Sedana Arta setelah pengecekan alat di lapangan.

Bupati Bangli mengharapkan penyusunan RSNI Alat Peringatan Dini Longsor Berbasis Masyarakat dapat menghasilkan SNI yang efektif untuk menyelamatkan jiwa masyarakat yang terpapar potensi bahaya tanah longsor di wilayahnya.

“Kegiatan ini diharapkan dapat menghasilkan produk SNI yang dapat memberikan informasi secepat mungkin kepada masyarakat yang berpotensi terdampak longsor, dimana di Kabupaten Bangli sendiri sudah terjadi dua kali longsor di tahun 2021 ini,” ujar Sang Nyoman Sedana Arta.

Kecamatan Bangli termasuk wilayah dengan potensi bahaya tanah longsor kategori sedang hingga tinggi. Berdasarkan analisis inaRISK, sebanyak 4 kecamatan beradap pada potensi tersebut. Pada 9 Februari 2017 lalu, tanah longsor yang terjadi di kabupaten ini mengakibatkan 13 warga meninggal dunia dan 8 lainnya luka-luka, serta 5 unit rumah rusak. ***

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button