Oil & Gas

Menuju Era Industry 4.0, Ini Yang Dilakukan Pertamina

Konstruksi Media – Keterbatasan sumber daya energi berbasis fosil, mendorong setiap negara di dunia yermasuk Indonesia untuk mengembangkan energi alternatif dan energi baru terbarukan yang ramah lingkungan dan memiliki sumber bahan baru yang juga terbarukan.

Atas dasar itu, Universitas Pembangunan Nasional (UPN) Veteran Jawa Timur mengadakan Seminar Nasional Online Soebardjo Brotoherdjono XVII dengan Tema ‘Pengembangan Energi Alternatif Yang Ramah Lingkungan Menuju Era Industry 4.0’.

Dalam seminar ini, General Manager (GM) Pertamina Refinery Unit (RU) III Plaju, Moh. Hasan Efendi menjadi Pembicara Utama mendampingi Guru Besar Teknik Kimia Institut Teknologi Sepuluh Nopember, Prof. Dr. Ir. I Gede Wibawa M. Eng.

Baca Juga:  Masih Awal 2024, Surya Biru Murni Acetylene Berhasil Menangi Tiga Tender Baru

Hasan Efendi mengatakan bahwa program pengembangan energi alternatif dan terbarukan telah dijalankan. Ia menyebutkan bahwa Kilang Pertamina Plaju telah melakukan Launching Perdana Bahan Bakar Ramah Lingkungan Biosolar (B-20) di Kilang RU III Plaju pada Tahun 2019 dan dilanjutkan dengan Biosolar (B-30) di Tahun 2020.

“Itu dilaksanakan sebagai komitmen menjalankan Kebijakan Pemerintah sesuai Permen ESDM No 41 Tahun 2018 untuk menerapkan penggunaan campuran bahan bakar minyak (BBM) jenis Solar dengan minyak nabati (Fatty Acid Methyl Ester/FAME) sebesar 20 – 30% yang diproduksi oleh Badan Usaha Bahan Bakar Nabati (BU BBN),” ujar Hasan dalam keterangan yang diterima di Jakarta, Sabtu (14/8/2021).

Lebih lanjut Hasan menyampaikan, Kilang Pertamina Plaju merupakan salah satu dari 30 lokasi yang ditentukan menerima FAME, dengan pertimbangan kebutuhan B-30 untuk Provinsi Sumatera Selatan (Sumsel) dan Lampung sebanyak 3.500 – 5.000 KL perhari.

Baca Juga:  Pertamina Bantu Distribusikan 100 Ton Oksigen Asal India

Secara reguler dapat dipenuhi seluruhnya dari Kilang Pertamina Plaju, yang mampu menghasilkan Biosolar (B-30) 85.000 KL perbulan dan Solar-48 65.000 KL per bulan. Ini merupakan bagian dari upaya Pertamina, menjamin ketahanan stok BBM ramah lingkungan di pasaran.

“Pertamina mengembangkan energi alternatif dengan memanfaatkan penggunaan bahan baku Crude Palm Oil (CPO) dan turunannya seperti RBDPO dan FAME dengan harapan dapat menekan angka impor minyak mentah,” katanya.

“Inilah alasan Pertamina khususnya Kilang Pertamina Plaju mengembangkan proyek ini dan sudah masuk di dalam Program Strategis Nasional (PSN) agar CPO bisa dimanfaatkan karena di wilayah Sumatera terutama yang ada di sekitar Kilang Pertamina Plaju banyak terdapat kebun kelapa sawit,” sambungnya.

Baca Juga:  Pantau Langsung Penanganan Insiden, Nicke Pastikan Layanan Kilang Cilacap Tidak Terganggu

Pertamina, kata Hasan, akan terus berupaya dan berinovasi untuk menghasilkan bahan bakar ramah lingkungan,  berupa green gasoline, green diesel, green LPG, dan green avtur.

“Harapannya, Pertamina akan terus berupaya mengolah dan menyediakan energi terbaik untuk negeri,” pungkasnya.***

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button