HighlightsSUSTAINABILITY

UI Resmikan Gedung IDE yang Miliki 5 Lab di Bidang Rekayasa Teknik & Energi

Gedung IDE merupakan rumah bagi tiga institut, yaitu Institute for Energy Studies (IES), Institute for Biosystems and Bioengineering (IBB), dan Institute for Urban Planning and Smart City (IUS).

Konstruksi Media, Depok – Direktur Jenderal (Dirjen) Pendidikan Tinggi, Riset, dan Teknologi (Diktiristek), Prof Dr rer nat Abdul Haris, MSc, hadir dalam peresmian Gedung InterDisciplinary Engineering (IDE), Fakultas Teknik (FT) Universitas Indonesia (UI), pada Senin (24/6/2024).

Peresmian ditandai dengan penandatanganan prasasti dan pemotongan pita oleh Rektor UI, Prof Ari Kuncoro, SE, MA, PhD dan Dekan FTUI, Prof Dr Ir Heri Hermansyah, ST, MEng IPU.

Dalam sambutannya, Dirjen Diktiristek Prof Haris mengatakan bahwa peresmian Gedung IDE merupakan tonggak sejarah baru dalam pengembangan pendidikan dan penelitian interdisiplin keteknikan di Indonesia.

“Kami sangat berbahagia melihat UI, melalui Fakultas Teknik, terus mengukir prestasi dan mendorong kemajuan teknologi, serta senantiasa membina inovasi dan kolaborasi lintas disiplin ilmu. Semoga fasilitas ini mampu menunjang pembelajaran dan menjadi ruang eksperimentasi bagi para calon insinyur terbaik Indonesia, serta menopang FTUI menjadi institusi pendidikan keteknikan yang unggul dan berdaya saing global,” kata Prof Haris.

Gedung IDE memiliki lima advanced labs, yakni Urban Nexus and Smart Cities Laboratory (UNSCL), Sustainable Energy System Laboratory (SESL), Energy Transition Laboratory (ETL), Biological System Engineering Laboratory (BSEL), dan Biofuel Advanced Laboratory (BAL).

Baca Juga:  Sebanyak 160 Hasil Riset Siap Dipublikasikan Dalam SNARSTEK 2023

Laboratorium ETL dan SESL mendapat dukungan dari Diktiristek melalui dana Hibah Pusat Unggulan Antar Perguruan Tinggi (PUAPT) senilai Rp63 miliar. PUAPT adalah program pendanaan bagi lima Perguruan Tinggi Negeri Badan Hukum (PTN-BH) yang termasuk dalam jajaran top 500 universitas berkelas dunia, salah satunya adalah UI.

Prof Heri menyebut bahwa lima advanced labs  di Gedung IDE akan dimanfaatkan untuk menghasilkan dua output utama, yakni hasil riset dan layanan publik yang bersifat interdisiplin.

“Gedung ini akan menjadi rumah bagi tiga institut interdisiplin keteknikan yang diluncurkan pada tahun 2022 lalu, yaitu Institute for Energy Studies (IES), Institute for Biosystems and Bioengineering (IBB), dan Institute for Urban Planning and Smart City (IUS). Tiga institut ini akan mengelola lima advanced labs yang nantinya mengisi Lantai 4–8 Gedung IDE,” ujarnya.

Lima advanced labs yang ditempatkan di beberapa lantai Gedung IDE memiliki fungsi masing-masing.

UNSCL yang ada di Lantai 4 memiliki empat sub-laboratorium (sub-lab), yakni Media Laboratory yang mendukung visualisasi desain perkotaan, Virtual Reality Laboratory yang memungkinkan simulasi perkotaan secara virtual, Urban and Regional Laboratory yang menyediakan alat untuk pengumpulan dan analisis data, dan Integrated Studio sebagai ruang belajar virtual untuk praktek terapan dan diskusi.

Baca Juga:  Kolaborasi UI dan MRT Jakarta Kembangkan Program SDGs

Laboratorium UNSCL mendukung penelitian multidisiplin dalam pengembangan kota cerdas.

Adapun SESL yang di Lantai 5 memiliki dua bagian, yakni sub-lab pemodelan energi dan sub-lab Data Center and High Performance Computer (HPC). Laboratorium ini berfokus pada permodelan dan desain sistem energi berkelanjutan serta kaitannya dengan aspek ekonomi, lingkungan, sosial dan kebijakan yang mendukung pencapaian target net zero emissions pada 2060.

Untuk ETL yang berada di Lantai 6, laboratorium ini memiliki enam sub-lab. Synthesis and Characterization Laboratory mewadahi pembuatan dan karakterisasi material pengkonversi dan penyimpan energi. Carbon Capture & Utilization Laboratory meneliti panangkapan dan pemanfaatan CO2 sebagai bahan baku pada sintesis kimia dan material dalam upaya mencapai ekonomi sirkular.

Empat sub-lab lainnya, yakni Photovoltaics Laboratory, Green hydrogen and Fuel Cell Laboratory, Battery Laboratory, dan Electrophotochemistry Laboratory merupakan pusat penelitian terkait pemanfaatan energi matahari dan listrik untuk green energy synthesis.

BSEL yang ada di Lantai 7 dibagi menjadi dua bagian, yaitu ruang kerja simulasi dan sub-lab HPC yang berfokus pada permodelan interaksi sistem biologi yang dilengkapi dengan hardware dan software biomedis mutakhir.

Sementara itu, BAL—termasuk Pertamina Biofuels Laboratory—yang berada di Lantai 8 dan dirancang dengan Biosafety Level (BSL) 1 dan 2, menampung penelitian dengan berbagai objek biologis, seperti fungi dan bakteri. Laboratorium ini mendapat dukungan dana dari PT Pertamina sekitar Rp13 miliar untuk alat dan interior laboratorium.

Baca Juga:  Makassar Metro Network Berlakukan Penyesuaian Tarif Jalan Tol Ujung Pandang

Dukungan terebut memperkuat riset di bidang Biosystem dan BioEngineering melalui produksi biofuel dan kimia hijau di FTUI.

“Selain lima advanced labs sebagai prinsip fungsionalitas, Gedung IDE juga memiliki prinsip keberlanjutan dengan mengusung konsep green building yang efisien dalam penggunaan energi, air, pencahayaan, dan sirkulasi udara. Material bangunan sebagian besar gedung ini berasal dari bahan daur ulang dan kayu ramah lingkungan bersertifikat. Selain itu, kebijakan zero waste diterapkan melalui water harvesting dan pengolahan limbah yang optimal. Dengan adanya dukungan dari berbagai pihak, FTUI mempertahankan gelar sebagai kampus teknik terbaik yang menghasilkan lulusan dan riset berkualitas tinggi, serta berkontribusi pada pembangunan berkelanjutan yang berdampak dan berdaya saing global,” kata Dekan FTUI Prof Heri. (*/Hasanuddin)

Related Articles

Back to top button