Apartemen

Covid-19 Tak Juga Reda, Pengembang Tunda Proyek Bangunan Tinggi

Konstruksi Media – PT Intiland Tbk mengakui masih menunda sejumlah proyek bangunan tinggi atau high rise building akibat pandemi Covid-19 belum mereda.

Menurutnya, peminat atau konsumen untuk high rise building belum cukup kuat karena resesi ekonomi yang menerjang seluruh dunia.

“Jadi memang dengan adanya Covid-19, beberapa proyek mesti kita planning ulang. Kita menunda proyek yang risikonya cukup tinggi, seperti high rise, demandnya belum cukup kuat,” kata Direktur Intiland, Archied Noto Pradono, Selasa (22/6/2021), dalam paparan publik perseroan.

Baca Juga:  ASN BPKP Nusa Tenggara Timur Dapat Rusun Senilai Rp20,6 Miliar

Diakuinya, pandemi Covid -19 yang terjadi sejak bulan Maret 2020 membawa dampak signifikan terhadap perekonomian secara luas, termasuk terhadap sektor properti nasional. Kondisi tersebut juga secara langsung menyebabkan penurunan kinerja usaha perseroan, terutama diakibatkan anjoknya angka penjualan.

“Pasar properti, mengalami kontraksi akibat turunnya permintaan dan pembelian properti dari masyarakat. Konsumen dan investor properti cenderung mengambil sikap untuk menunda pembelian dan menunggu terjadinya perubahan situasi,” ungkapnya.

Namun dia meyakini, seiring adanya vaksinasi dan sejumlah insentif akan kembali menggairahkan sektor ini. Pihaknya akan mengalokasikan belanja modal tidak kurang dari Rp 1 triliun untuk pengembangan proyek terutama rumah tapak. Adapun, prapenjualan ditargetkan akan mencapai Rp 2 triliun sampai dengan akhir tahun ini.

Baca Juga:  Nicke Widyawati Kerahkan Tenaga Pasok Oksigen Untuk Percepatan Penanganan Covid-19

Sampai dengan kuartal pertama tahun ini, Intiland tercatat membukukan marketing sales senilai Rp 310 miliar, naik 166% dari periode yang sama di tahun sebelumnya.

Jumlah tersebut belum termasuk kontribusi dari pendapatan berkelanjutan yang mencapai Rp 176 miliar yang berasal dari segmen properti investasi, seperti perkantoran sewa dan pengelolaan lapangan golf dan sarana olahraga. ***

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button