Product

Ini Strategi Pertamina, Bangun SPKLU di SPBU

Konstruksi Media – Direktur Utama PT Pertamina Patra Niaga, Sub Holding Commercial & Trading PT Pertamina (Persero), Alfian Nasution mengatakan, sebagai salah satu perusahaan penyedia energi bagi kendaraan, Pertamina turut mengambil kesempatan dengan bergerak menyiapkan infrastruktur hilir untuk memenuhi transisi kebutuhan energi menuju era kendaraan bermotor listrik berbasis baterai (KBLBB), yakni Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum (SPKLU).

Menurutnya, langkah tersebut dilakukan guna mendukung Peraturan Presiden Nomor 55 Tahun 2019 mengenai percepatan ekosistem KBLBB serta sebagai upaya kontribusi Pertamina mendukung pengurangan emisi karbon.

“Sudah menjadi top of mind bahwa Pertamina adalah perusahaan penyedia bahan bakar primer bagi masyarakat Indonesia. Mengikuti perkembangan teknologi, serta sebagai upaya menuju penggunaan energi yang ramah lingkungan, Pertamina Patra Niaga disisi hilir sejak 2020 terus mengembangkan infrastruktur pendukung ekosistem kendaraan listrik yakni SPKLU, bekerja sama dengan beberapa partner strategis,” ujar Alfian dalam keterangan yang diterima di Jakarta, Senin (9/8/2021).

Baca Juga:  Mowilex Luncurkan Produk Baru, Naturalle dan Pablo Mural Paint di IndoBuildTech 2023

Saat ini, lanjut Alfian, Pertamina Patra Niaga telah mengoperasikan enam (6) SPKLU tipe Fast Charging masih tanpa biaya hingga komersialisasi pada akhir tahun ini. Lokasinya antara lain berada di SPBU COCO Fatmawati, SPBU COCO MT Haryono, SPBU COCO Lenteng Agung, SPBU COCO Kuningan, SPBU Area Bandara Soekarno Hatta, dan di Puspiptek BPPT Serpong, Tangerang.

Alfian menuturkan, pengguna kendaraan listrik bisa datang langsung ke lokasi tersebut dan dapat melakukan pengisian, waktu pengisian dengan SPKLU Fast Charging ini berkisar antara 30 menit hingga 1 jam.

“Secara bersamaan, saat ini Pertamina juga sedang mengembangkan menu SPKLU di aplikasi MyPertamina sebagai layanan untuk mempermudah pengguna kendaraan listrik menggunakan SPKLU Pertamina,” katanya.

Baca Juga:  Solusi Bangun Indonesia Andalkan ThruCrete dan DekoCrete untuk Pengembangan RTH di Jakarta

Alfian melanjutkan, program tersebut komitmen Pertamina Patra Niaga dalam mengembangkan dan menyiapkan infrastruktur hilir guna mendukung percepatan ekosistem KBLBB. Salah satunya yang sedang disiapkan saat ini adalah Battery Swapping Station (BSS) atau Stasiun Penukaran Baterai Kendaraan Listrik Umum (SPBKLU). 

“Ke depan, seluruh SPBU Pertamina juga akan terintegrasi dan lebih ramah lingkungan, atau disebut dengan green energy station,” tuturnya.

Pada kesempatan yang sama, Direktur Utama PT Pertamina (Persero), Nicke Widyawati menyatakan bahwa transisi energi ini merupakan sebuah keniscayaan.

“Inilah yang melatarbelakangi komitmen Pertamina melakukan transformasi dan transisi energi dengan signifikan dan cepat. Target kami disisi hilir ada 250-300 green energy station yang siap melayani masyarakat di tahun ini. Kami berterima kasih atas seluruh dukungan partner strategis serta pemerintah terhadap upaya Pertamina dalam menyiapkan infrastruktur hilir energi terbarukan di Indonesia,” kata Nicke.

Baca Juga:  Erick Pingin Merger Anak Usaha Pertamina dan PLN dengan Geo Dipa

Pada peresmian secara virtual dua (2) SPKLU sinergi Pertamina dengan BPPT, Rabu (4/8), Ketua Umum Periklindo, Moeldoko turut menyampaikan apresiasinya atas mulai beroperasinya SPKLU, salah satu infrastruktur utama dalam membangun ekosistem KBLBB.

“Kehadiran SPKLU ini adalah salah satu keyakinan yang bisa kita beri kepada pengguna kendaraan listrik serta pelaku industri ekosistem KBLBB. Tidak mudah membangun sesuatu yang baru, salah satunya ekosistem kendaraan listrik ini, butuh kerja keras dan komitmen, terima kasih kepada Pertamina sudah memulai hal ini,” pungkas Moeldoko.***

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button