Oil & GasTeknologi

Kembangkan Inovasi Teknologi Bersih, Pertamina Gandeng JAPEX dan LEMIGAS

Konstruksi Media – Chief Executive Officer Subholding Pertamina PNRE, Dannif Danusaputro mengatakan, pihaknya telah melaksanakan penandatanganan nota kesepahaman dengan JAPEX dan LEMIGAS pada Jumat (18/6) kemarin. Hal itu sebagai bentuk keseriusan Pertamina dalam melakukan inovasi teknologi bersih. Untuk itu, studi pengembangan teknologi guna menurunkan emisi CO2 pun dijajaki bersama.

Dannif menyebut, kolaborasi tersebut akan fokus pada pengembangan metode carbon capture, utilization, and storage (CCUS) di lapangan migas Sukowati.

“Bagi Pertamina kolaborasi ini akan sangat mendukung komitmen Indonesia menurunkan emisi gas rumah kaca sebesar 29 persen pada tahun 2030. Dan khususnya bagi subholding PNRE, kerja sama riset dan pengembangan ini menjadi kunci untuk proyek-proyek yang lebih besar ke depan,” ujar Dannif dalam keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Rabu (23/6/2021).

Baca Juga:  Teken 13 MoU Percepatan Transisi Energi Jadi Wujud Nyata Pertamina Wujudkan NZE

Lebih lanjut Dannif menyampaikan, Pertamina memiliki komitmen tinggi untuk menerapkan aspek environment, social, dan governance (ESG) dalam menjalankan bisnisnya. Pengembangan teknologi CCUS ini, kata Dannif, adalah inisiatif Pertamina di aspek environment, yaitu mendukung upaya pengendalian perubahan iklim dengan menurunkan emisi CO2 sebesar 29 persen pada tahun 2030, atau 41 persen dengan bantuan internasional.

“Energi bersih akan menjadi fokus bisnis Pertamina di masa depan yang tentunya akan mendorong penurunan emisi gas rumah kaca. Bisnis ini dikelola salah satunya melalui subholding Pertamina PNRE yang mengusung visi memimpin transisi energi di Indonesia melalui inovasi energi bersih. Salah satu energi bersih yang dikelolanya adalah panas bumi melalui anak usahanya, Pertamina Geothermal Energy (PGE) dengan total kapasitas terpasang saat ini sebesar 672 MW,” katanya.

Baca Juga:  Penyesuaian Harga BBM Non Subsidi, Pertalite dan Pertamax Gimana?

Di samping itu, lanjut Dannif, proyek energi baru terbarukan juga dikembangkan oleh subholding Pertamina PNRE, antara lain PLTS Badak 4 MW, O&M PLTBg Kwala Sawit dan Pagar Merbau, PLTBg Sei Mangkei sebesar 2,4 MW, PLTS RU IV Cilacap berkapasitas 1,3 MW, PLTS RU II Dumai dengan kapasitas 2 MW, PLTS di SPBU Pertamina, dan PLTS Sei Mangkei dengan kapasitas 2 MW yang bertujuan untuk memasok kelistrikan bagi tenant yang berada Kawasan Ekonomi Khusus Sei Mangkei.

Dannif menuturkan, di saat yang sama juga dilakukan penandatangan serupa, yaitu Joint Study Agreement (JSA) CCUS di lapangan migas Gundih antara subholding Pertamina PNRE dengan beberapa perusahaan Jepang yaitu dengan JAPAN NUS Co., Ltd, JGC Corporation, Electric Power Development Co., Ltd., serta Institut Teknologi Bandung (ITB).

Baca Juga:  Tingkatkan Komunikasi, 200 Pos TNI Bakal Dipasang Internet

“Kami melihat inisiatif ini sejalan dengan komitmen dan penerapan ESG dalam bisnis Pertamina. Besar harapan bahwa semua kolaborasi ini berjalan dengan baik dan memberikan hasil yang impactful. Dengan berkolaborasi kami berharap transisi ke arah energi bersih ataupun energi baru terbarukan menjadi lebih cepat, khususnya di Indonesia,” pungkasnya.

Diketahui, Penandatanganan tersebut dilakukan secara virtual antara subholding Pertamina Power and New Renewable Energy (PNRE) dengan Japan Petroleum Exploration Co., Ltd. (JAPEX) dan LEMIGAS. ***

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button