ENERGIOil & Gas

Komit Dukung Hilirisasi, PGN Salurkan Gas Alam Cair ke Smelter di Sulawesi Tenggara

Konstruksi Media, Jakarta – PT PGN, Tbk Subholding Gas PT Pertamina (Persero), melalui PT Pertagas Niaga (PTGN) menyalurkan gas alam cair (LNG) untuk smelter di Sulawesi Tenggara (Sultra) sebagai upaya mendukung program pemerintah terkait hilirisasi mineral.

PTGN menyalurkan LNG dari PT Kayan LNG Nusantara (Kayan) di Kalimantan Utara ke Sultra mulai awal 2024 ini dengan menggunakan 25 unit isotank berukuran 40 ft sebagai moda transportasinya.

Direktur Sales dan Operasi PGN Ratih Esti Prihatini mengatakan, alokasi LNG dari Kayan akan mendukung pengembangan bisnis mini LNG bagi PGN dan domestik. Pasalnya, proyek tersebut merupakan pengembangan LNG skala kecil yang pertama di Indonesia dan pengambilannya dilakukan setelah serangkaian uji coba.

Baca Juga:  Uni Emirat Arab Juga Akan Investasi di IKN Nusantara

Baca juga: Bangun PLTGU 450 Megawatt, Komitmen AMMAN Dukung Hilirisasi Tambang

“Penyaluran alokasi LNG dari Kayan membuktikan skema beyond pipeline PGN dapat direalisasikan komersialisasinya,” kata Ratih melalui keterangan tertulis, Senin (8/1/2024).

Ia mengatakan, partnership PGN Group dengan Kayan dalam monetisasi alokasi LNG skala kecil ini diharapkan dapat menggerakkan LNG ritel di Indonesia dan menciptakan multiplier effect bagi pengguna akhir dan menciptakan pertumbuhan ekonomi baru di sekitarnya.

Smelter, kata dia, merupakan proyek hilirisasi yang implementasinya sedang gencar didorong pemerintah. Dengan smelter, nilai material mentah yang merupakan produksi pertambangan di Indonesia dapat ditingkatkan.

“Dengan penyaluran LNG ke smelter ini, PGN Group turut berperan mendukung program hilirisasi pemerintah dengan menggunakan gas bumi sebagai energi rendah emisi dan ramah lingkungan,” katanya.

Baca Juga:  2020, Pertamina Cetak Laba Bersih Rp 15 T

Baca juga: Penuhi Kebutuhan BBM untuk IKN, PUPR Teken Kerja Sama dengan Pertamina Patra Niaga

Ia pun berharap wilayah yang layak untuk dijangkau bahan bakar LNG nantinya semakin bertumbuh. Kemudian, pemanfaatan LNG diharapkan tidak hanya sebagai energi bagi industri dan smelter, tetapi juga pembangkit listrik dan berbagai segmen pengguna lain.

Ratih mengatakan, beberapa wilayah di Indonesia memang belum terjangkau oleh infrastruktur pipa gas bumi. Namun, kata dia, terobosan LNG skala kecil tersebut diharapkan dapat berperan sebagai infrastruktur yang mendukung pemerataan penggunaan gas bumi.

“Dengan demikian, gas bumi dapat dinikmati masyarakat di berbagai lokasi pulau di Indonesia, sekaligus target pemerintah menuju net zero emission dapat tercapai sesuai target yang dicanangkan,” ujar Ratih.

Baca Juga:  Penuhi Pasokan Listrik di Klamono Papua, Pertamina EP Bersinergi dengan PLN

Reza Antares P

Come closer, I will tell you an interesting story

Related Articles

Back to top button