Oil & Gas

PIS Pacu Performa Kapal, Angkut LPG Hingga 1,13 juta MT

Konstruksi Media – PT Pertamina International Shipping berhasil meningkatkan performa kapal milik di sepanjang tahun 2020.

Pertamina International Shipping berhasil mengangkut kargo LPG sebanyak 1,13 juta MT, padahal di periode yang sama tahun 2019, volume angkut kargo LPG hanya mencapai 0,091 juta MT. Capaian itu meningkat lebih dari 1000%.

Direktur Operasi PIS, Arief K. Risdianto mengatakan, pihaknya terus memacu efektivitas hari kerja kapal alias commission day menjadi 357 hari hingga akhir 2020, angka itu meningkat dari angka commission day di 2019 yang selama 344 hari.

“Capaian itu didapatkan melalui maintenance yang teratur dan pelaksanaan docking yang tepat waktu sehingga tidak banyak waktu idle yang terjadi,” ujar Arief K. Risdianto dalam keterangan tertulis, Jum’at (2/7/2021).

Menurutnya, Operation Days per Commission Days juga berhasil di jaga PIS pada angka 100%. Untuk Bunker Consumption, keseluruhan armada kapal perusahaan berhasil menjaga konsumsi tidak lebih dari 24,2 MT/day. Dengan rata-rata keseluruhan konsumsi 19,35 MT/day.

Baca Juga:  Resmikan 9 Titik Lembaga Penyalur, BBM di Maluku Dipastikan Satu Harga

“Hal itu merupakan buah manis dari pengoperasian kapal yang optimal dan perawatan yang maksimal. Performa kapal milik di pelabuhan-pelabuhan tujuan juga menunjukkan hasil yang baik, dari target pumping rate yang sebesar 950 M3/hour, seluruh kapal milik dapat mencatatkan nilai pumping rate 838 M3/hour yang berpengaruh positif dalam ketepatan waktu bongkar muat kargo,” ungkap Arief K. Risdianto.

Dalam hal ini, pihaknya terus menjaga keamanan dan juga kualitas mutu produk saat melakukan operasional bisnis. Terlihat dalam laporan Quality, Health, Safety and Environment (QHSE) pada tahun 2020, dengan total jam kerja sebanyak 858.525 jam kerja, perseroan berhasil menjaga angka fatality, loss time incident, restricted work case dan medical treatment case di angka 0.

“Selain itu, secara tata kelola perusahaan alias Good Corporate Government (GCG) assessment untuk tahun buku 2020, PIS berhasil mencapai skor 83.700 dari bobot total 100.000 atau berhasil mencapai 84% dengan penjelasan baik,” jelasnya.

Dalam aspek pengujian Dewan Komisaris / Dewan Pengawas, tuturnya, PIS mencetak bobot 33.056 dari total bobot 35.000 atau sekitar 94% dengan penjelasan sangat baik.

Baca Juga:  Sediakan Kapal dan Fasilitas Bunkering LNG, PGN Gandeng PIS

Sementara itu untuk parameter Komitmen Terhadap Penerapan Tata Kelola Perusahaan yang Baik Secara Berkelanjutan mencetak skor 6.252 dari bobot 7.000 atau sekitar 89% dengan penjelasan sangat baik. Untuk parameter Direksi, PIS berhasil mencetak skor 30.303 dari bobot 35.000 atau sekitar 87% dengan penjelasan sangat baik.

Parameter lainnya yakni Pemegang Saham dan RUPS/Pemilik modal mencetak skor 7.325 dari bobot total 9.000 atau sekitar 81% dengan penjelasan baik. Untuk parameter Pengungkapan Informasi dan Transparansi berhasil mencetak skor 5.514 dari total bobot 9.000 atau mencapai 61% dengan penjelasan cukup baik. Sedangkan untuk aspek lainnya, PIS berhasil mencetak skor 1.250 dari total bobot 5.000.

Seluruh armada kapal milik perusahaan mencatatkan performa baik pada indikator average speed. Average speed kapal milik selama 2020 tercatat 11,28 knot, melebihi target yang ditetapkan minimum average speed adalah 11,00 knot.

Selain itu, perseroan juga menyediakan kapal berjenis Very Large Gas Carrier (VLGC) atau kapal pengangkut LPG berukuran besar untuk mengangkut kargo LPG Ex import dari Arabian Gulf (AG) sejumlah 20 Lifting dan US Gulf sejumlah 5 Lifting yang dipenuhi melalui kapal spot charter maupun kapal milik LPG/C Pertamina Gas 1 & Pertamina Gas 2.

Baca Juga:  Raih Berbagai Penghargaan, PIS Klaim Sukses Laksanakan Program TJSL

Hal itu merupakan penugasan tambahan di luar sumber pendapatan utama, termasuk didalamnya untuk penyediaan Floating storage sebagai penampungan kargo time to buy Minyak mentah dan produk Minyak. Untuk menunjang hal tersebut, PIS mengoperasikan 11 unit kapal Crude Oil dan 3 unit kapal produk.

Sampai akhir tahun lalu, PIS berhasil mengangkut kargo produk sebanyak 64,57 juta BBLS. Sementara untuk angkutan crude mencapai 50,40 juta BBLS. Untuk angkutan kargo Lube Base Oil (LBO), sampai dengan akhir tahun lalu volume angkut yang dilakukan PIS mencapai 225,113 ribu MT.

“Seperti yang telah kami sampaikan kepada publik, bahwa PIS berhasil membukukan keuntungan sebesar 1,1 T adalah sebuah cerminan dari Profesionalitas dan Kerja Keras selama tahun 2020 dan Kegiatan Operational yang Excellent dalam setiap kegiatan operasional kami. Di tahun 2021 ini PIS tetap konsisten dalam mengedepankan pola kerja yang efektif dan efisien serta menjaga kehandalan baik sarfas maupun asetnya sebagai Integrated Marine Logistics Company,” lanjut Arief kemudian.***

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button